Home

Berita tadi malam bilang kalo menurut the Economist Intelligence Unit di tahun 2015 ini Melbourne kembali berhasil masuk ke dalam top ten kota termahal di dunia. Nih rangkingnya:

  1. Singapore
  2. Paris, France
  3. Oslo, Norway
  4. Zurich, Switzerland
  5. Sydney, Australia
  6. Melbourne, Australia
  7. Geneva, Switzerland
  8. Copenhagen, Denmark
  9. Hong Kong
  10. Seoul, South Korea

Padahal 10 tahun yang lalu, 2 kota terbesar Australia ini masih jaaauuuuhh lebih murah daripada New York, sekarang the city that never sleeps doesn’t even make it to the list. Tokyo juga out. Naiknya biaya hidup dan menguatnya dollar kanguru adalah penyebab utamanya. Makanya harus banget muter otak gimana caranya manage keuangan dan bayar-bayar bill biar gak tekor.

Ngomongin masalah bill gak ada matinya deh. Uang tiap bulan kok kayaknya cuman numpang lewat doang. Di sini listrik mahalnya bikin pusing jadi harus dipirit-pirit banget. Sebagai ilustrasi, pemakaian minim aja, gak ada AC ato heater, lampu seadanya dan air panas buat mandi aja bisa $100-an tagihan bulanannya. Dulu waktu di Amerika, gue hemat listrik sih tapi heater selama winter masih tetap jalan, AC klo pas panas banget ya bisa dinyalain (gak kayak di Indo yang bisa on night and day). So ke sini adjustment banget.

Yang menarik di sini perusahaan listrik gak didominasi negara tapi banyak private energy companies. Jadi setiap kita pindah atau bahkan bosen misalnya sama provider yang sama bisa switch ke yang lain. Klo di google banyak muncul website yang kasih perbandingan kelebihan dan kekurangan masing-masing energy company. Tiap area memang ada jagoannya biasanya dan setiap sign up harus terikat kontrak satu tahun. Laporan pemakaian detil dibreakdown ke estimasi pemakaian per hari kita. Klo udah liat bill jadi kangen listrik Indo yang murah hehehe…

Oiya, di sini pun tiap household bisa milih tipe paket listrik yang tepat dengan gaya hidup mereka. Misalnya yang kerja dari pagi ampe sore ya mungkin off-peak rate paling pas, jadi rate murah berlaku mulai dari jam 9 malam ampe jam 7 pagi. Teman gue pake yang ini jadinya mereka nyetrika, nyuci baju, run dryer, dan kegiatan-kegiatan yang menyedot listriknya dilakukan di malam hari atau on weekends. Trus buat yang punya anak dan seharian di rumah flat rate mungkin paling tepat. Kapan aja ratenya sama.

Untuk ngakalin pemakaian listrik ada beberapa hal yang gue lakukan in the name of penghematan, conserving energy dan being environmentally friendly seperti di bawah ini:

  1. Minimum shower water fall – don’t go crazy lah ya. Kalo kita crank up keran showernya banyak air yang jatuh terbuang percuma.
  2. Matiin shower pas lagi sabunan ato lagi keramasin rambut dan mandi gak lama supaya hemat air.
  3. Kalo masak, wajan/panci ditutup, apinya agak digedein biar cepat panas dan mateng.
  4. Masak sekalian banyak – capek deh kalo tiap hari di dapur dan hemat waktu juga kalo sekaligus. Jadi kami biasanya masak banyak di wiken dan dimasukin kontainer ditaroh dalam kulkas. Yang tahan lama difreeze yang lebih. Sayur sih biasanya masak harian.
  5. Hemat lampu – kami hanya nyalain lampu di ruangan kami berada jadi setiap ninggalin ruangan tangan otomatis matiin lampu.
  6. Kita selalu cek weather forecast supaya tau besok bakal gimana. Kalo udah tau mau panas, semua jendela langsung ditutup rapat dan blinds shut tight supaya suhu rumah tetap sejuk. Malamnya waktu temperature udah drop baru deh dibuka. Dengan begini kita hemat gak perlu pake AC.
  7. No heater – Β ini barang narik listrik udah kayak diminum. Di winter untuk saat ini kami gak pernah nyalain heater,instead kita pake baju dan slippers yang lebih tebel dan beli electric blanket yang ditaro di bawah seprei supaya tidurnya nyaman. Nyalainnya juga baru pas mau tidur dan tentunya berlapis-lapis blanket fleece yang menghangatkan. Masih bisa begini karena belum punya baby, kalo udah heater harus nyala terus karena baby itu katanya minimum harus di suhu 20C.
  8. Nyuci piring ala bule – dibilas dulu trus rendam dalam air hangat yang udah dicampur sabun, air bilasnya pun ditampung di sink dan bukan yang ngucur. Hemat sabun dan air hehehe…
  9. Masih jemur pakaian kayak di Indo. Orang Ostrali banyak yang begini demi menghemat listrik unlike di Amrik yang budayanya ber-dryer ria.
  10. Barang – barang elektronik yang on stand-by itu ternyata nguras listrik juga. Gue juga sadar dari laporan tagihan listrik, di situ dia kasih tau kalo barang-barang on stand-by kami kira2 24-30% dari pemakaian listrik per hari kami. Jadi ya semua dimatiin total deh.

Tips ini gue bagi juga sama orang rumah di Indo dan kata mami tercinta lumayan juga ngurangin tagihan. Ceritain dong cara jitu kamu berhemat di rumah.

Advertisements

98 thoughts on “Shaving Your Bills

  1. Wah, aku nggak nyangka Tokyo nggak masuk top ten. Mahalan Seoul berarti O.O
    Kalau aku sih tipsnya matikan yang tidak penting, Mbak Mikan. Trus tidurnya nggak nyalain lampu :D. Tapi baru tahu ternyata alat-alat yang stand by itu tetap menguras listrik.

    Makasih tipsnya, Mbak πŸ™‚

    Liked by 1 person

  2. Nelangsa banget!! Hihihi – just kidding. Disini kalau air lumayan murah, listrik yang mahal.

    Aku tacklingnya ya beli appliances yang typenya A+ (hemat energi) disini ada dilabelin begitu, jelas mahal, tapi worth it lah kedepannya. Kalau lampu2 pake LED bulb semua. Kalau heater jelas nggak bisa dimatiin disini, ya sud seperti itu adanya. Nah, disana nggak ada dishwasher? Itu hemat listrik dan air karena nyucinya jadi satu sih menurutku.

    Di DK kita bisa ngecek meter sendiri sih dan membandingkan ke tabel di websitenya perusahaan listrik disini http://www.dongenergy.dk/privat/energitips/tjekditforbrug/gennemsnitsforbrug/Pages/elforbrugilejlighed.aspx

    Untungnya usage ku masih dibawah tabel jadi termasuk yang masih hemat sekali, jadi nggak usah pusing – padahal biasanya klo tinggal sendiri jatuhnya lebih mahal daripada klo tinggal berdua atau lebih.

    Btw, itu survey kok agak meragukan. Perasaan ke Singapore belanja masih kuat *tsah*, klo Oslo emang aku ngaku mahal banget. Melbourne ga tau ya, karena udah lama banget jaman baheula kesananya. Menurutku true measurement itu cuman bisa diukur dari purchasing power, karena bisa jadi rent mahal, tapi gaji juga oke, dibanding tempat yang rentnya murah tapi gajinya seiprit. Kalau di sini mahalnya rata2 sih, rent mahal, groceries juga mahal, sayur mahal, makan diluar mahal. Mungkin klo di tempat2 macam Singapore makan diluar kan relatif murah, mungkin rent yang luar biasa mahal. What do I know?

    Klo liat di living cost comparison disini, kayaknya Melbourne masih lebih murah daripada CPH, betulkah? Mohon dikoreksi
    http://www.numbeo.com/cost-of-living/compare_cities.jsp?country1=Denmark&country2=Australia&city1=Copenhagen&city2=Melbourne

    Liked by 2 people

    • Emang bete kan kalo kasih uang ke negara lebih banyak lagi after high tax hahaha..Bener bener kami juga ganti semua lampu pake LED dan appliances yang hemat energi. Makanya bingung juga kan soalnya waktu kami ke sana hassstaagaaaa semua yang berhubungan sama makanan di semua kota Scandinavian jauh lebih muahaall dari pada di sini. The only logical thinking adalah klo harga lebih mahal tapi GDP lebih rendah jadi kotanya termasuk expensive. Mungkin gini kali ya? Padahal linkmu tadi bilang local purchasing power lebih tinggi dari pada CPH. Bingung hahaha… I am not sure juga tentang Singapore hihihihihi….

      Liked by 1 person

  3. Samaaa semua tipsnya *komentar ga kreatif banget hahaha. Kami pakai listrik buat kompor, jadinya ya tetep nyedot listrik banyak. Tapi aku juga jarang masak dihari biasa, karena masak besarnya di weekend buat seminggu, masih terkontrol jadinya. Daaan bulan februari kemaren bayar listriknya jauuhhh lebih murah, karena heaternya rusak. Grrr!! Aku baru datang, si heater rusak. Manggil tukang ga datang2. Akunya belum tahan dingin akhirnya suka marah2 ga jelas. Kata suami : bayar listriknya lebih murah tapi istri ngambekan kalo mulai kedinginan haha. Tapi langsung ilang marahnya kalo disogok coklat sama es krim haha gampangan.

    Thanks for tips2nya ya Mikan

    Liked by 1 person

    • Waaah mahaall banget tuh klo kompor listrik. Aku berusaha shift semuanya dari yang pake listrik ke gas, termasuk ngurangin kebiasaan microwave sebisa mungkin. Lama2 biasa Den πŸ™‚ layer2 deh dan kuncinya fleece..nyaman dan hangat. Selain itu membantu dunia juga hahaha…

      Like

      • Menurutku akan lebih efisien. Sekarang banyak kebocoran sih di PLN jadi dana pemerintah yang kurang juga belum tersalurkan dengan maksimal. PLN dulu itu salah satu client-ku dulu jadi cukup sering liat dan gemes sama hal2 yang aku liat dan bisa diperbaiki.

        Liked by 1 person

      • Ho oh mbak, jadi sebagai pengguna jg hrs berperan dlm memanajemen kebutuhan dan ketersediaan serta kemampuan membayar. Sudah sedikit mrip sih metode yg listrik pulsa tp msh dr pemerintah jg. Tapi agak ngeri aja ntar kalo swasta yg pegang dan pake promosi masing dgn saling menjatuhkan dengan broadcast tentang produk ini, black campaign yg itu, plus sama drama drama lainnya,hihihihi. Keseringan nonton iklan sm sering dpt bbm hoax ini sih ya πŸ˜›

        Liked by 1 person

      • Hahahaha iya kayaknya Fien. Nanti kan sisa dicoba aja mana yang lebih “murah” πŸ˜€ Di sini juga saling membandingkan kok cuman kita kan udah tau pattern penggunaan kita jadi kurang lebih udah tau mana yang tepat (selain sering nanya2 juga pengalaman yang lain).

        Like

  4. Berarti Australia termasuk mahal ya biaya hidupnya. Itu Sydney & Melbourne ada di daftar top 10 kota termahal.

    Tip aku menyangkut makanan: belanja sayur dan buah sesuai musim, lebih murah dan lebih enak. Eco friendly pula karena ngga beli buah import yang didatangkan dengan truk atau pesawat. Sejak aku tinggal 2 tahun disini aku belanja pake prinsip ini, dan rasanya aneh beli Strawberry selagi Winter karena ini buah Summer.

    Selagi belanja sebaiknya beli yang packaging besar. Beli Ayam yang potongan, packaging untuk 500 gram film lebih mahal dikit daripada yang 1 kg. Kalo beli yang packaging besar, sampe rumah diatur per porsi. Satu untuk diolah hari itu juga, sisanya masuk freezer.

    Beraihkan freezer berkala (aku tiap kwartal) karena freezer yang kepenuhan makan listrik banyak.

    Selagi masak dioven, aku biasanya matiin ovennya 15 menit earlier sebelum waktu yang ditentukan resep. Pintu oven dibiarkan tertutup karena ovennya menahan panas temperatur yang sama. Caution: tip ini jangan diikuti kalo bakar pastry, roti atau kue ya. Ini lebih ke masakan gitu.

    Segitu dulu Mikan berbagi tipsnya. Semoga berkenan πŸ˜‰

    Liked by 3 people

    • Iya memang mahal mbak sampai banyak mahasiswa yang pindah ke Amerika atau UK sekalian karena lebih murah. Oiya mbak, aku juga beli yang musiman. Tapi yang tips oven dan bersihkan freezer itu baru kepikiran setelah baca komen mbak Yo. Bakal dipraktekkin. Terima kasih mbak!

      Like

      • Nah itu Mikan. Aku tahu juga semakin banyak mahasiswa Indonesia dan negara Asia lainnya yang kuliah di Belanda karena menurut mereka lebih murah daripada di Oz. Tuition fee dan biaya hidup sehari-hari lebih murah disini.

        Liked by 1 person

      • Iya mbak aku ingat satu ekor roasted chicken Turki 3 Euro something di Den Haag sementara di sini makan per orang di restoran jalanan Thai/Chinese gak ada yang dibawah 10 dollar (nasi + lauk – single serving).

        Like

  5. Hai Mikan thanks tipsnya πŸ˜‰ . Bbrp point sdh aku lakukan sih, spt cabut kabel barang2 elektronik saat tdk digunakan, hanya nyalakan lampu diruangan kita berada. Khusus air suami dan aku ga hemat2 amat krn biaya air sdh termasuk biaya kontrak, mandi ya sepuasnya hehe. Klo yg sdh nikah mandi bareng bisa ngirit air, sekali bilas bisa buat 2 orang haha πŸ˜€ .

    Liked by 1 person

    • Wah enak klo air hangat sudah termasuk. Di sini yang udah termasuk rent di beberapa tempat adalah air dingin. Hot water ya jadi nambah listrik. Hahaha iya sayangnya showerku gak gede-gede banget jadi susah gerak klo berdua πŸ˜€
      Semoga berkenan.

      Like

  6. Barang – barang elektronik yang on stand-by itu ternyata nguras listrik juga —> ini maksudnya macam TV yang kabelnya nyolok tapi dalam posisi off ya mbak?
    atau saya salah tangkap?

    Like

  7. Wihi, di sana keuangan membuat ikat pinggang harus seketat-ketatnya dikencangkan.
    Tips menghemat listrik yang berguna. Izin di-share untuk orang rumah ya, Mbak. Kalau di sini berhubung saya nge-kost dan dalam biaya kost sudah termasuk biaya listrik dan air jadi kadang suka lupa… (itu sampai tumpeh-tumpeh) :hehe :peace.
    Tapi mari belajar untuk berhemat sumber daya guna membuat bumi lebih baik bagi anak cucu :)).

    Liked by 1 person

  8. Omong2 disana heater listrik ya, baru nyadar, disini pake panas bumi / air panas. Jatuhnya lebih murah sih.

    Aku jemur juga jemur ala Indonesia, dulu di apartemen lama punya dryer, berhubung disini udara kering banget, biar dingin dan mendung pun bisa kering dijemur biasa.

    Klo jendela tutupan pas mau panas itu bukannya malah sumpek ya? Aku ini siap2 mau pasang pintu kasa demi summer tahun 2015 karena summer tahun kmaren panas banget, secara apartemen2 disini dibangun untuk retain panas, jadinya di dalem rumah kaya di oven

    Liked by 2 people

    • Iya listrik Va, makanya. Wah enak klo geothermal. Amazing ya udaranya di sini juga gitu, makanya biar mendung dan winter tetap bisa jemur2 hihihihi…wah enak klo winter ya. Pagi2 banget Va sebelum naik suhunya aku bukain semuanya trus pas udah mulai anget langsung tutup semua jendela dan blinds.

      Like

  9. Nyuci piring direndem gitu beneran bersih ya Mbak? nampak inspiring buat ngirit sabun cuci haha
    Kalo saya yg paling utama dalam ngemat di JKT ini adalah gak pake AC. Alhamdulillah masi kuat dan malah terbiasa hihi Awalnya takut Cemplu rewel, dan kalo rewel bakal mutusin beli AC, tp syukurnya dia anteng aja. πŸ™‚

    Liked by 1 person

  10. Klo aku slalu jam2in itu pasang AC.. Slalu blg ke bibi juga jam brp ac dipasang dan dimatikan. Lampu jg gt, ruangan yg ga ada kita nya ya ga perlu dinyalain kecuali teras sm carport hihihi

    Liked by 1 person

  11. Sama Mba Mikan, aku juga matiin lampu tiap ga dipake. Cabutin kabel listrik yg ga dipake. Yg on terus dirumah cuma kulkas aja hehe. Apalagi yaa… Mm oh iya, keseringan kebangun tidur karena kedinginan langsung deh matiin AC sebelum subuh. Nyuci baju kalo udah dua-tiga hari (kalo udah penuh mesin cucinya) pakaian rumah habis kering dijemur langsung lipet blas masuk lemari) haha, yg disetrika cuma baju pergi2 aja

    Liked by 1 person

    • Cuaca galau Gun di sini, sunny bisa tiba2 windy, yang dingin bisa tiba2 panas. Jadi hrs cek tiap hari memang. Bersih kok 😊 asal dilakukan dengan steps yg cepat. Aku juga pake air hangat bersabun ya. Kesat dan kinclong.

      Like

  12. Huaaaaaa. Langsung terhura deh inget pemakaian listrik di rumah. Gak pusing banget. Kalo kami hemat by default Mbak Mikan. Siang sama sekali gak kepake. Malempun tv sama komputer baru dipake jam 10an malem. Paling yang standby kulkas ama dispenser. Air jug. Meskipun mahal menurut kami tapi gak same bingung makenya.

    Liked by 1 person

  13. Huaaaaa thanks ya mbak Mikan infonya, langsung aku screencapt lol. Aku ada plan pindah ke oz juga tahun ini ikut suami yang mau lanjut study. Ada dua rencana tujuan tinggal, kalo gak di melb ya adelaide… udah dikasih tau juga sama teman2 yang tinggal disana kalo apaaaa apanya mahal heheehe. Tapi baru kali ini nemu detil cara saving bills :p. Salam kenal ya mbak, im ur new follower hehehe. Dila

    Liked by 1 person

  14. Pingback: Isi Tulisan Blog Yang Dicari Orang – Content is the KING | The Foot Steps...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s