Home

Ngobrol-ngobrol mengenai gratisan, banyak tempat makan di sini yang melakukan CSR alias Corporate Social Responsibility. Salah satu yang paling common terlihat dan terdengar adalah bakery roti yang ngasih roti jualannya secara gratis d akhir tiap hari penjualan. Awalnya terheran-heran (kok akhir-akhir ini gue suka takjub) kenapa bisa banyak begitu sisa roti penjualan tiap hari.

Roti-roti ini fresh lhooooo dibuat di hari yang sama. Sampai pernah gue tanya kenapa quota produksi gak dikurangin aja jadi gak banyak sisa pas tutup toko, ternyata kalo usaha kayak giini harus siap stock setiap jenis a certain amount. Kalo gak berabe pas customer datang nyari croissant udah habis atau pengen roti isi kelapa udah gone (gak tau kenapa di sini pada demen banget ma kelapa di mana-mana). Yang kayak gini ini gak baik katanya, nanti terekam di otak pembeli kalo toko roti yang ini kurang stok. Jadi mereka udah ada hitungan berapa banyak produksi roti tiap hari dan sisanya didonasikan deh. So tiap hari ada yang datang ngambil, giliran kami tiap hari sabtu (ini pun dirotasi di antara beberapa teman, thank God).

Kok ngeluh? Habis bingung banget gimana mo bagiinnya, tiap kali ngambil ada sekitar 5-6 kantong gueedeee ukuran karung beras. Isinya macem-macem, berbagai macam roti tawar (white, wholegrain, wholemeal, rye, endesbre), trus pelbagai croissant, roti manis/isi, donat…huuu ngebayanginnya aja udah kenyang. Balik dari ngambil tumpukan roti, biasanya langsung pusing nelpon teman-teman buat penyaluran (ini kok kayak TKW). Penyebabnya berasal dari kumpul barbeque suami dan konco-koncone di suatu hari yang cerah banget by the Yarra River (setting mood dulu donk). Β Tiap orang bawa persediaan jadi banyaklah makanan yang terkumpul. Di sebelah tempat duduk mereka waktu itu ada seorang laki-laki homeless yang lagi tiduran di bangku taman. Salah satu dari Β temen laki gue pergi menghampiri pria homeless itu dan menawarkan makanan. Tawarannya disambut dengan baik dan segera dilahap.

Yang mengagetkan adalah fakta bahwa homeless ini kemudian melaporkan kawan kami ini ke polisi di situ mengaku sakit perut karena makanan yang dikasih dan malah balik menuntut kawan kami ini. Shocking shocking shocking!! Baru dengar pertama kali kejadian yang begini. Udah sukur dikasih makan, udah kenyang malah nuntut padahal niatnya baik dan yang lain OK aja tuh. Singkat cerita bubarlah langsung bbq-an mereka hari itu dengan rasa kebakar di hati. Katanya berlanjut perkaranya dan ditutup dengan settlement. Gue sih gak enak mo nanya detil akhirannya sapa tau masih kesel dia.

Kejadian ini jadi pelajaran besar buat kita semua. Gak ada lagi yang mau bagi-bagi makanan sembarangan padahal hati merasa miris kalo buang makanan. Udah liat kan potonya? Itu capturan cuman sebagaian stok hari itu. Kalo udah gini inget kampung halaman, kalo di Indo sih habis dalam 5 menit, gak usah ditawarin juga udah habis disikat semua. I mean I get it bisa ada resiko keracunan makanan dsb, tapi kalo memang loe takut ya gak usah diterima makanan tawaran orang lain. Jaga diri sendiri aja, kalo yang kayak gini kan kayak diplot banget pengen dapat hepeng. I guess di mana bumi dipijak disitu langit dijunjung. Interesting ya? Beda-beda permainan.

Advertisements

100 thoughts on “Sharing is caring…..or not?

  1. si homeless itiu punya prinsip biar miskin asal sombong…, belagu banget ya .., dan kalau umpama dia bisa menang yg kasih makanan itu harus ganti sejumlah uang dong ya..?

    lalu bakery nggak kasih sisa roti langsung ke homeless ?

    Liked by 1 person

    • Setauku mereka minta diambil mbak roti-rotinya karena mereka juga ga punya armada delivery yang bisa ngedrop roti-roti itu. Orang-orang sini kan gak mau report. Iya dengar-dengar mereka settled mbak klo salah alias temen kami itu ngasih duit biar kasusnya didrop.

      Like

  2. Aku baru tahu ada kejadian yang seperti itu, pantes judulnya pakai tanda tanya :|. Padahal di sini banyak yang nggak makan :(.

    Terlepas dari itu, sistem CSR-nya unik, ya, Mba Mikan :). Jadi makanannya nggak cuma bisa dinikmati oleh orang yang berpunya.

    Liked by 1 person

    • Klo masalah charity orang bule deh jagonya Mi menurutku…banyak idenya, ragam caranya karena mungkin di sini serba dikerjain sendiri jadi charity itu uda h jadi budaya. Aku sih biasa frozen rotinya (yes mmg bisa difrozen dan rasa ttp sama) jadi nyetok beberapa sayang dibuang. Makannya ditoast aja. Di Amrik dulu sih aku ga pernah ada cerita kayak gini hahaha…beda-beda

      Liked by 1 person

  3. Saya merasa dejavu melihat postingan ini. Apa karena pernah lihat potonya ya? Hahahaha. Di sana emang susah ya. Tanggung jawab dituntut sampe aegitunya. Kalo di sini kasih aja ama yg suka nyimpen makanan di laci. Pasti habis.

    Liked by 1 person

    • Wkwkwkwkwk ini karena demen ngapus foto jadi dokumentasi terakhir cuman ini. Bahahahaha (ngakak smbil pegangan)- maap tiba2 teringat seseorang dan suatu kejadian hihihi…

      Like

  4. Disini masalahnya juga sama, supermarket / toko roti nggak pernah berani bagi2 makanan “sisa” karena takut dituntut.

    Beberapa temenku yang either environmental warrior atau emang pengen ngirit aja suka yang namanya korek2 tempat sampah supermarket. Jangan dibayangin tempat sampahnya yang kotor ya, ini bersih, dan banyak barang2 supermarket yang masih bagus dan expired (besoknya) sudah dibuang. Sayur2 yang sudah layu sedikit sudah dibuang. Salah satu temen deketku kerja untuk dapur umum, jadi kadang dia dapet bahan dari situ, kadang dapet bahan dari donasi juga.

    Sempet kontroversial kasus dimana di salah satu tempat sampah supermarket besar dipasang tanda (oleh karyawan iseng) klo barang disitu udah dipipisin sama dia. Ngamuk lah banyak orang.

    Disini juga ada restoran namanya Rub & Stub yang spesialisasinya emang menyajikan makanan dari ingredients yang ga laku dijual lagi (bukan makanan sisa ya!) .

    Liked by 1 person

  5. wow, bisa gitu ya mbak…

    tapi klo di indonesia kyknya gak ada ya yg beginian.
    yg ada juga supermarketnya pada bikin lapak kyk ayam goreng atau es buah. dan saya jadi rada2 berprasangka klo bahan2 yg dijual di ayam goreng atau gerobak buahnya itu yg udah mau expired. hahaha :v

    Liked by 1 person

  6. Waaah keren amat toko roti aja punya program CSR πŸ™‚ Kalau di Indonesia sih kayaknya nggak usah ribet cari siapa yang mau, sampe nemu yg ‘ngaku2’ sakit perut yaa Mba Mikan, tinggal bagiin aja di tiap perempatan otw home dari tempat kerja, nyampe rumah pasti abis πŸ˜… hehe..

    Liked by 1 person

  7. Wah sisanya banyak banget! Hmmm kalau di negara barat kadangkali homelessnya suka agak2 ya.. mungkin itu juga kenapa kalau pas aku di inggris dulu, aku kerja di salah satu restoran fast food, kalau ada daging sisa, nggak boleh dibawa pulang/dikasih orang malah harus dibuang… sebagai orang timur ngeliatnya sayang banget, tapi kalo ketauan bawa pulang malah diomelin store managernya. Jaga2 supaya ga kena kasus gitu kali yaaa…

    Liked by 1 person

    • Iya Chris gitulah…hati orang ga bisa ketebak. Kalo di Amerika dan di sini makanan sisa hari itu dari restoran fast food gitu boleh dibawa pulang tapi memang employee udah ngerti bahwa ga bisa nuntut karena itu memang keputusan mereka sendiri. Kami suka banjir roasted chicken juga karena teman yang kerja di sana suka ngasih hahaha

      Like

  8. Buset, caranya nyari duit cadas juga ya, pakai nuntut di pengadilan segala. Gila. Air susu dibalas air tuba. Bener-bener deh. Sudah tahu homeless masih aja… lho kok jadi saya yang emosi :hihi. Yang penting semua berakhir dengan damai, dan sekarang tidak ada apa-apa lagi :))

    Baik banget ya toko rotinya, Mbak. Moga-moga toko roti itu tambah laris…
    Tapi saya juga mau rotinya :mupeng :hehe

    Liked by 1 person

    • Iya suamiku ma temen-temennya juga emosi banget Gar. Tau ga akhirannya ga damai, temen kami itu bayar uang settlement. Gila ga?!
      Sorry tadi aku ketawa ngakak baca komenmuuu udah lama banget ga denger istilah cadaass…kayak musik rockk Gar. Ammmiiiinnnnnn….hahahaha klo deket aku lempar seplastik penuh Gar.

      Like

  9. Waaa, sama seperti komen diatas. Aku menyayangkan kalo si roti dibuang gitu aja. Terus sama menyayangkan kelakuan si homeless itu. Btw, kalo aku pas part time dulu selalu berharap pastry ga abis, jadi bisa bawa pulang MO(Mark Out) hahaha πŸ˜€

    Liked by 1 person

  10. sungguh dilema posisinya. Rotinya dibuang nanti malah muncul di yutub, bahwa pabrik ini dan orang ini membuang makanan dengan sia-sia. Padahal kan memberi makan orang, kalau pas mendapati laporan-laporan sakit begini kan repot.
    Kalau sudah begini bingung deh ….

    Liked by 1 person

    • Ya itulah masih ada aja orang yang mau ngambil untung akan kebaikan orang lain malah ngasih masalah lagi. Kami gak dapat roti tiap hari hahaha tapi kalo sekali ngambil bisa ampe 3 loaf di kulkas yang habisnya juga lama hahaha…..

      Like

  11. Agak OOT nih Mbak maaf, tapi Gw punya Komik serial judulnya “yakitate Japan” ceritanya mengenai kompetisi para Tukang roti gitulah, disitu pemeran utamanya bercita-cita bikin roti yg masih bisa enak setelah ganti hari tanpa pengawet. Dan ternyata bisa loh, gak tau deh beneran apa engga, tapi Katanya justru pembuatan roti zaman sekarang yg pake mentega, perasa macam-macam itu bikin kekuatan rasa tepungnya menghilang. Dan kalo mau bikin roti yg awet bikin nya pun luamaa, ngendapin tepungnya tiga hari sendiri. Emang semakin Susah di bikin rupanya meningkatkan keawetan si roti. Duh maaf yaa udah oot panjang pula *senyum manja*

    Liked by 1 person

    • Hahaha Etty…ini sisi lain dari cerita para bakery di sini. Menurut maestro bakery yang aku udah pernah tanyain, identifikasi roti yang baik (baca ga pake pengawet) adalah klo dia kerasnya cepat banget. Hal ini juga yang jadi batu sandungan bakery di sini karena mereka bener-bener buat roti dari scratch dan minim pengawet sementara kompetisi dengan huge retail chain yang buat roti tawar murah banget dengan pengawet semakin mengcrush existensi mereka. Lho kok bisa ke sini ya ceritanya. Anyway demikian sekilas bincang-bincang tentang roti di sini hihihi……

      Like

  12. Baruuu aja tadi malam suamiku dapat roti dikasih langganan toko rotinya. Karena aku ga terlalu doyan, dan diapun sudah kenyang, akhirnya dikasih ke burung2 dari balkon. Mudah2an burung2nya baik2 saja ya dan ga nuntut kami kalo ada apa2 hihihi

    Liked by 1 person

  13. Mba Mikan yang baik hati, tidak sombong, murah senyum (lihat orangnya aja gak pernah *keplak pala sendiri*), aku mau ikutan komen dong ya.

    1. Toko rotinya keren. Tapi aku pikir lagi, toh dia juga dah bikin kan? Dua opsi dia di akhir hari adalah kasih diskon atau ya kasih ke orang. Saya sih cm denger aja ya Mba, gak tahu bener apa gak. Standard kesehatan di sana tinggi, terutama untuk F & B. Jadi setiap hari benar2 harus fresh. Ganti. Bener gak?

    2. Kenapa tokonya bikinnya banyak? Untuk memenuhi jumlah minimal yang tadi mba bilang. Tapi bikinnya kan kadang harus satu batch… gak bisa cm bikin 1 kalo kurang satu kan? Dan kalau sampai gak ada (dan terus2an gak ada) ya ilang konsumen dong.

    3. Itu homelessnya parah ya… sampai segitunya dah. ckckck eh berapa mba settlementnya? gede gak? *packing jadi homeless di sana kalau gede :P*

    Liked by 1 person

  14. pantesan aku pernah dengar dari beberapa teman, semodel dunkin donut gitu tiap kelebihan donat dihari itu langsung dihancurin. mungkin menghindari kasus kayak gini juga kali yach mbak. dan jatuh2nya nama mereka rusak karena kasus keracunan spt ini. hehehehe

    Liked by 1 person

  15. Halo Kak Mikan! Salam kenal yaa. Aku new reader nih πŸ™‚
    Gara-gara cerita kakak, aku jadi inget kejadian semacam ini yang pernah aku alami.
    One day aku lagi jogging di sebuah taman di tengah kota. Trus aku ngeliat ada a lady yang lagi kasih makan seagull di danau taman itu. Aku tertarik banget jadi aku sapa dia dan nanya2. Dia bilang, kalo pas winter gini (at that moment) seagull dan burung-burung yang tadinya tinggal di Fremantle migrated ke city untuk cari tempat yang lebih hangat. Tapi sayangnya di kota tentu aja mereka kesusahan cari makanan. Trus banyak burung yang mati karena kelaparan :(Jadi setiap pagi dia keliling dari taman ke taman di Perth bawa roti untuk ngasih makan burung-burung itu. Rotinya dia beli sendiri dari woolies or coles. Uhhh, baik banget kan? :””
    Ini beda case sih sebenernya sama cerita kakak. Letak kesamaannya cuma di roti aja hehe :p Tapi mungkin cara seperti itu bisa dijadiin alternatif supaya rotinya gak terbuang sia2 πŸ™‚

    Like

    • Halo Putri, makasih ya udah mampir dan baca. Iyaaa banyak memang yang pake roti buat kasih makan seagull dan burung2 terutama (yg plg gmpng ditemukan di park). Tapi klo rotiku sekarung, mungkin biar semua taman di kota dah dikunjungin masih lebih juga hahaha….salam kenal ya. Maaf nih aku gak tune in hari2 ini jadi lama balasnya 😊

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s